BI dan Perbankan Luncurkan Kartu Berlogo GPN

[caption id="attachment_2725" align="aligncenter" width="800"]Kartu Berlogo Gerbang Pembayaran Nasional Bank Indonesia dan Perbankan meluncurkan Kartu Berlogo Gerbang Pembayaran Nasional (GPN), yang saling dapat dioperasikan secara penuh dalam pembayaran retail. FOTO: BI.GO.ID[/caption]

JAKARTA-SUREPLUS: Bank Indonesia (BI) dan Perbankan meluncurkan Kartu Berlogo Gerbang Pembayaran Nasional (GPN), sebagai wujud interoperabilitas atau saling dapat dioperasikan secara penuh dalam ekosistem pembayaran retail, Kamis (03/05/2018) di Jakarta.

Seperti dikutip dari Siaran Pers Bank Indonesia di bi.go.id, Kamis (03/05/2018), acara peluncuran Kartu Berlogo GPN dilakukan oleh Gubernur Bank Indonesia Agus DW Martowardojo, bersama dengan Menteri BUMN Rini Soemarno, Menteri Sosial Idrus Marham, Anggota Dewan Komisioner Otoritas Jasa Keuangan Heru Kristiyana dan Ketua Umum Perbanas Kartika Wirjoatmodjo.

GPN telah diimplementasikan secara penuh dan digunakan secara luas oleh masyarakat berkat kerjasama yang sinergis antara Bank Indonesia dengan Pemerintah, OJK serta industri perbankan dan sistem pembayaran.

“GPN menjadi langkah terobosan dalam rangka menghilangkan fragmentasi layanan pembayaran retail sehingga masyarakat dapat mengakses layanan sistem pembayaran yang lebih efisien melalui interkoneksi dan interoperabilitas,” kata Gubernur Bank Indonesia, Agus DW Martowardojo dalam sambutannya.

Penggunaan kartu berlogo GPN memberikan kemanfaatan bagi masyarakat luas. Masyarakat dapat menggunakan kartu ATM/debet dengan logo GPN di seluruh ATM dan terminal pembayaran dalam negeri.

Selanjutnya, masyarakat dapat bertransaksi menggunakan kartu berlogo GPN dengan biaya lebih rendah. Bahkan, khusus bagi penerima bantuan sosial pemerintah, tidak dikenakan biaya pada saat melakukan pencairan.

Bagi bank, kehadiran GPN dapat memperluas akseptasi nasabah melalui kemudahan akses terhadap seluruh kanal pembayaran. Bank tidak perlu berkompetisi dalam menyediakan infrastruktur kanal pembayaran, sehingga dapat lebih leluasa dan fokus dalam meningkatkan kualitas layanan kepada nasabahnya.

Untuk mendukung implementasi GPN, pada kesempatan tersebut, juga disampaikan pernyataan komitmen dari tiga Lembaga GPN, yaitu Asosiasi Sistem Pembayaran Indonesia (ASPI) yang bertugas sebagai lembaga standar kartu ATM/Debet dan uang elektronik; Artajasa, Rintis, Alto dan Jalin yang bertugas menyelenggarakan pemrosesan data transaksi pembayaran domestik secara aman dan efisien sebagai Lembaga Switching;

Serta PT Penyelesaian Transaksi Elektronik Nasional (PTEN) sebagai Lembaga Services yang bertugas antara lain untuk menjaga keamanan transaksi pembayaran dan kerahasian data nasabah, mengembangkan sistem untuk pencegahan fraud serta menangani perselisihan transaksi pembayaran dalam rangka perlindungan konsumen. (PRS/AZT)

Editor: Aziz Tri P

Posting Komentar

0 Komentar