Pastikan Subsidi Listrik Tepat Sasaran

[caption id="attachment_2170" align="aligncenter" width="800"]pelanggan listrik 900 VA Pemerintah melalui Kementerian ESDM memastikan jajaran pemerintah daerah di tingkat terkecil turut terlibat mengawal pengaduan ini. Salah satunya melalui Uji Petik. FOTO: ESDM.GO.ID[/caption]

SURABAYA-SUREPLUS: Penanganan pengaduan bagi pelanggan listrik 900 VA yang tak mampu terus dikawal pemerintah. Ini untuk memastikan agar penerapan subsidi listrik tepat sasaran berjalan baik. Pemerintah melalui Kementerian ESDM memastikan jajaran pemerintah daerah di tingkat terkecil turut terlibat mengawal pengaduan ini. Salah satunya melalui Uji Petik.

"Kami mengawal dan memastikan masyarakat dapat menyampaikan langsung pengaduan melalui kantor Desa maupun kantor Kelurahan setempat. Uji Petik ini merupakan kegiatan lanjutan di beberapa tempat, seperti yang telah dilakukan di Pematang Siantar, Pontianak, Lampung dan Semarang," kata Direktur Pembinaan Pengusahaan Ketenagalistrikan Kementerian ESDM, Hendra Iswahyudi.

Hendra merupakan ketua Tim Posko Penanganan Pengaduan Subsidi Listrik Tepat Sasaran, melakukan Uji Petik di wilayah Kecamatan Tegalsari, Kota Surabaya, Jumat (20/04/2018) seperti dikutip dari Tim Komunikasi ESDM di situs esdm.go.id, Sabtu (21/04/2018).

Lebih lanjut Hendra menyampaikan, pemerintah telah membangun mekanisme pengaduan bagi rumah tangga atau masyarakat yang merasa berhak untuk mendapatkan subsidi, sebagaimana telah diatur dalam Peraturan Menteri ESDM Nomor 29 Tahun 2016. Posko pengaduan ini melibatkan Kementerian ESDM, Kementerian Dalam Negeri, Tim Nasional Percepatan Penganggulangan Kemiskinan (TNP2K) dan PT PLN (Persero).

Saifulloh, warga Kecamatan Tegalsari, Surabaya yang berlangganan listrik 900 VA mengaku bahwa ia dan istrinya merasakan adanya kenaikan pembayaran rekening listrik. Karena merasa miskin dan juga pemegang Kartu Keluarga Sejahtera (KKS), dan setelah mendapat informasi adanya layanan pengaduan, Ia berinisiatif mengadu ke kelurahan setempat.

"Pengaduannya mudah dan bebas biaya," katanya. Tak lama setelah mengadu, pembayaran rekening listriknya kembali seperti semula karena Saifulloh memang kategori pelanggan yang berhak mendapatkan Subsidi.

Uji Petik ini merupakan bentuk sinergi Pemerintah Pusat dengan Pemerintah Daerah dalam mewujudkan pelayanan kepada masyarakat miskin dan tidak mampu, khususnya kepada pelanggan listrik PLN. PLN akan mengembalikan tarif subsidi apabila pengadu terdaftar dalam Data Terpadu. Bagi yang terbukti berhak mendapatkan subsidi, kelebihan pembayarannya dikembalikan melalui restitusi rekening pelanggan.

Hingga 31 Maret 2018, posko pengaduan subsidi listrik tepat sasaran menerima 228.566 pengaduan masuk. Sebanyak 105.983 pengaduan telah diselesaikan oleh PT PLN (Persero), sedangkan sisanya masih verifikasi oleh TNP2K/Kemensos. Khusus untuk Provinsi Jawa Timur, terdapat 46.910 pengaduan masuk, dengan 31.928 pengaduan telah terselesaikan PT PLN (Persero), dan 14.982 pengaduan masih verifikasi oleh TNP2K/Kemensos. (PRS/AZT)

Editor: Aziz Tri P

Posting Komentar

0 Komentar